Mesin bubut

Apa itu Mesin Bubut Logam? Gunakan, Definisi, Operasi, Bagian, Diagram

mesin bubut cina

Pengenalan Mesin Bubut

Mesin Bubut adalah jenis alat mesin yang paling banyak digunakan dalam pembuatan mekanik. Mesin bubut menyumbang sekitar 20% - 35% dari total jumlah peralatan mesin. Ini terutama memproses berbagai permukaan putar (silinder dalam dan luar, permukaan kerucut, permukaan putar berbentuk, dll.) Dan permukaan ujung badan putar. Beberapa mesin bubut juga dapat memproses permukaan berulir.

Perkakas yang digunakan pada mesin bubut sebagian besar adalah perkakas bubut. Mereka juga dapat digunakan untuk mengolah lubang seperti bor, bor reaming, pisau pangsit, serta alat berulir seperti keran dan gigi pelat.

Horisontalmesin bubut logammemiliki berbagai macam teknologi. Ini dapat memproses berbagai jenis permukaan, seperti silinder dalam dan luar, kerucut, alur cincin, membentuk permukaan berputar, bidang akhir dan berbagai benang. Itu juga dapat mengebor, memperbesar, membandingkan lubang dan knurl. Permukaan khas yang dapat diproses mesin bubut horizontal ditunjukkan pada gambar.

penggunaan mesin bubut

Gerakan utama filemesin bubutadalah gerakan rotasi spindel, dan gerakan umpan adalah gerakan linier pahat. Umpan biasanya dinyatakan dengan gerakan pahat per spindel, dalam M / R. Saat memutar ulir, hanya ada satu gerakan utama majemuk, yaitu gerakan ulir, yang dapat terurai menjadi gerakan rotasi spindel dan gerakan pahat. Jika Anda ingin pemrosesan benang yang lebih cepat, atau Anda memiliki sejumlah besar benda kerja yang perlu diproduksi secara massalMesin bubut ulir pipa CNCadalah pilihan yang bagus. Selain itu, ada beberapa gerakan bantu yang diperlukan pada mesin bubut. Misalnya, untuk mengolah wool ke ukuran yang diinginkan, mesin bubut juga harus memiliki gerakan pemotongan (gerakan memotong biasanya tegak lurus dengan arah gerakan umpan, dan pekerja memindahkan dudukan pahat dengan tangan pada mesin bubut horizontal) . Beberapa mesin bubut juga memiliki gerakan longitudinal dan lateral yang cepat dari dudukan pahat.

Parameter utama mesin bubut horizontal adalah diameter putar maksimum benda kerja di atas bed, dan yang kedua adalah panjang maksimum benda kerja. Kedua parameter ini menunjukkan ukuran batas maksimum benda kerja yang dikerjakan oleh mesin bubut, dan juga mencerminkan ukuran alat mesin, karena parameter utama menentukan tinggi sumbu spindel dari rel pemandu bodi bubut, dan Parameter utama kedua menentukan panjang tempat tidur bubut.

Komposisi mesin bubut

Mesin bubut horizontal terutama memproses berbagai jenis poros, selongsong, dan bagian cakram. Bentuknya ditunjukkan pada gambar, dan kelompok utamanya terdiri dari tiga bagian.
Komponen termasuk kotak spindel, dudukan alat, tailstock, kotak umpan, kotak geser dan tempat tidur, dll.

apa itu mesin bubut?

Bentuk mesin bubut horizontal
1 headstock
2 tempat pisau
3 tailstock
4 tempat tidur
5 kaki tempat tidur kanan
6 bilah lampu
7 sekrup
8 kotak geser
9 kaki kiri
10 kotak makan
11 mekanisme roda gantung

I. Kotak spindel
Headstock dipasang di ujung kiri ranjang, dan poros utama serta mekanisme transmisi kecepatan variabel dipasang di dalam, dan benda kerja dijepit ke ujung depan spindel melalui chuck. Fungsi headstock adalah untuk menopang poros utama dan menyalurkan daya ke poros utama melalui mekanisme transmisi kecepatan variabel, sehingga poros utama menggerakkan benda kerja untuk berputar pada kecepatan yang ditentukan guna mewujudkan gerakan utama.

2. Tempat alat
Dudukan alat dipasang pada rel dudukan pahat pada alas dan dapat dipindahkan secara longitudinal di sepanjang rel pemandu. Komponen pemegang alat terdiri dari beberapa lapisan pemegang alat. Fungsinya untuk menjepit alat pemutar untuk gerakan umpan longitudinal, lateral atau oblique.

3. Tailstock
Tailstock dipasang pada rel dudukan alat dari ranjang dan dapat disetel secara longitudinal di sepanjang rel. Fungsinya untuk menopang benda kerja yang panjang dengan ujung atas, atau untuk memasang alat pemesinan lubang seperti mata bor atau pisau pangsit untuk pemesinan lubang. Pasang bit pada tailstock, Benda kerja dapat dibor untuk membuat fungsi bubut sebagai mesin bor radialsini.

4. Tempat tidur
Ranjang dipasang pada kaki kaki kiri dan kanan dan berfungsi untuk menopang komponen utama dan menjaga posisi relatif atau lintasan yang akurat selama pengoperasian.

5. Kotak geser
Kotak geser dipasang di bagian bawah dudukan pahat untuk memindahkan dudukan pahat bersama-sama ke arah longitudinal. Perannya adalah melewati kotak umpan melalui bilah lampu.
Gerakan dari (atau sekrup utama) ditransmisikan ke dudukan pahat, memungkinkan dudukan pahat mencapai umpan longitudinal, umpan lateral, gerakan cepat atau ulir. Joystick dilengkapi dengan berbagai joystick atau tombol.

6. Kotak pakan
Kotak umpan dipasang ke sisi kiri depan tempat tidur, dan memiliki mekanisme perubahan mekanisme umpan untuk mengubah umpan umpan motor atau ujung benang mesin.

Langkah-langkah operasi bubut

1. Inspeksi sebelum mengemudi

1.1 Isi diagram gemuk mesin dengan gemuk yang sesuai.
1.2 Periksa fasilitas kelistrikan tiap departemen, gagang, suku cadang transmisi, perangkat proteksi dan pembatas sudah lengkap dan andal.
1.3 Setiap gigi harus berada pada posisi nol, dan sabuk harus kencang.
1.4 Permukaan bedengan tidak diperbolehkan menyimpan benda logam secara langsung untuk menghindari kerusakan pada permukaan bedengan.
1.5 Benda kerja yang akan diproses, tidak ada pasir berlumpur, mencegah pasir lumpur jatuh ke dalam gerbong, dan menggiling rel pemandu.
1.6 Sebelum benda kerja dijepit, uji coba bubut kosong harus dilakukan untuk memastikan bahwa semuanya normal sebelum benda kerja dapat dimuat.

2. Prosedur operasi

pemotongan bubut

2.1 Jika benda kerja bagus, mulailah pompa oli pelumas terlebih dahulu, sehingga tekanan oli dapat mencapai persyaratan alat mesin sebelum memulai.
2.2 Saat menyetel pembawa pertukaran, saat roda disetel, daya harus diputus. Setelah penyetelan, semua baut harus dikencangkan, kunci pas harus dilepas tepat waktu, dan benda kerja harus dilepas untuk operasi percobaan.
2.3 Segera setelah memuat dan menurunkan benda kerja, lepaskan kunci pas apung dari kunci pas dan benda kerja.
2.4 Batang belakang dan gagang engkol dari peralatan mesin harus disesuaikan ke posisi yang tepat sesuai dengan kebutuhan pemrosesan, dan dikencangkan atau dijepit.

2.5 Benda kerja, perkakas dan perlengkapan harus dipasang dengan aman. Alat gaya apung harus memperpanjang bagian pisau ke dalam benda kerja untuk menghidupkan mesin.
2.6 Saat menggunakan rangka tengah atau dudukan pahat, bagian tengah harus disesuaikan dan dilumasi serta didukung dengan baik.
2.7 Saat memproses material panjang, bagian yang menonjol di belakang spindel tidak boleh terlalu panjang. Jika terlalu panjang, kerangka pemuatan harus dipasang dan tanda bahaya harus digantung.
2.8 Saat memberi makan, pisau harus dekat dengan pekerjaan untuk menghindari benturan; kecepatan gerbong harus seimbang. Saat mengganti alat, alat harus pada jarak yang sesuai dari benda kerja.
2.9 Alat pemotong harus dikencangkan, dan panjang alat pemutar umumnya tidak lebih dari 2.5 kali ketebalan pisau.
2.1.0 Saat mengerjakan bagian eksentrik, perlu memiliki counterweight yang sesuai untuk menyeimbangkan pusat gravitasi chuck dan kecepatan kendaraan harus sesuai.
2.1.1. Jika kartu berada di luar benda kerja di luar badan pesawat, tindakan perlindungan harus diambil.
2.1.2 Penyesuaian pengaturan pahat harus lambat. Jika ujung pahat berjarak 40-60 mm dari posisi pemrosesan benda kerja, manual atau work feed harus digunakan sebagai pengganti pengumpanan langsung.
2.1.3 Saat mengasah benda kerja dengan kikir, dudukan pahat harus ditarik ke posisi aman. Operator harus menghadap chuck dengan tangan kanan di depan dan tangan kiri di belakang. Benda kerja dengan alur kunci di permukaan tidak diperbolehkan untuk diproses dengan file.
2.1.4 Jika lingkaran luar benda kerja dipoles dengan kain abrasif, operator harus menyalakan kedua ujung kain abrasif sesuai dengan postur yang ditentukan dalam artikel di atas. Jangan gunakan jari untuk menahan kain abrasif untuk memoles lubang bagian dalam.
2.1.5 Saat pahat digerakkan secara otomatis, dudukan pahat kecil harus disesuaikan agar rata dengan alas untuk mencegah alas mengenai chuck.
2.1.6 Saat memotong benda kerja atau material yang besar atau berat, jatah pemesinan yang memadai harus ditinggalkan.

3. Operasi parkir

3.1 Matikan daya dan lepaskan benda kerja.
3.2 Setiap pegangan dirobohkan ke posisi nol, dan perkakas dibersihkan serta dibersihkan.
3.3 Periksa kondisi setiap perangkat proteksi.