Mesin Press Hidraulik vs Mesin Press Mekanis – Perbandingan Lengkap

Mesin press hidrolik dan mesin press mekanis adalah dua jenis mesin press unik yang dapat Anda temukan di sebagian besar bengkel.

Namun, apa gunanya Anda memutuskan apakah mesin press hidrolik atau mesin press mekanis cocok untuk Anda?

Panduan ini membandingkan semua aspek penting tentang mesin ini – mulai dari definisi, prinsip kerja, fitur, perbedaan hingga persamaan:

Apa itu Mesin Press Mekanik?

Mesin press mekanis adalah mesin yang menghasilkan “tenaga kerjanya” melalui cara mekanis. Gaya mekanis ini sebagian besar diterapkan melalui metode yang digerakkan motor untuk memotong, membentuk, atau membentuk material.

Mesin Press Mekanis

Mesin Press Mekanis

Apa itu Mesin Press Hidrolik?

Mesin press hidrolik adalah mesin yang ahli melakukan gaya pada material dengan menggunakan tekanan hidrolik. Anda akan menemukannya sebagian besar digunakan di industri manufaktur untuk mencetak, membentuk, dan mengompresi objek.

Mesin Press Hidrolik

Mesin Press Hidrolik

Perbedaan Press Mekanis dan Press Hidrolik

Perbedaan utama antara pengepres mekanis dan pengepres hidrolik terletak pada metode menghasilkan gaya dalam melakukan tugas.

Pembangkitan Tekanan

Tekan hidrolik menghasilkan tekanan melalui cairan hidrolik sedangkan pengepres mekanis tekanan atau gayanya dihasilkan melalui mekanisme atau bagian pengepres mekanis seperti roda gigi, sekrup, atau roda gigi.

Metode operasi

Pengepres hidrolik beroperasi lebih banyak hukum Pascal, yang menyatakan, bila ada tekanan yang diterapkan pada fluida yang dibatasi, tekanan ini dipindahkan ke seluruh fluida tanpa berkurang.

Pengepres mekanis, bagaimanapun, bekerja dengan mengubah gerakan berputar menjadi gerakan langsung untuk memberikan gaya pada benda kerja.

Metode Mengemudi

Pengepres hidrolik menggunakan piston yang digerakkan oleh tekanan hidrolik untuk memberikan gaya pada material yang sedang dikerjakan, sedangkan pengepres mekanis digerakkan oleh motor listrik atau sumber tenaga lainnya.

Jelas di sini bahwa mesin press jenis ini bekerja secara berbeda untuk mencapai berbagai kebutuhan.

 

Persamaan antara Press Tenaga Mekanis vs. Press Hidraulik

Berikut persamaannya:

Fungsi utama

Kedua alat pengepres tersebut dapat digunakan untuk mengepres, mencap, memotong, melubangi, membentuk, dan membentuk di bidang manufaktur.

Generasi Kekuatan

Kedua mesin press melakukan tugas atau pekerjaannya melalui pembangkitan tenaga.

Serbaguna

Kedua mesin press ini serbaguna dan dapat digunakan untuk berbagai aplikasi seperti pencetakan, proses perakitan, pengerjaan logam, dan penempaan.

Presisi

Kedua pengepresan dapat dilakukan untuk mencapai pengoperasian yang presisi sehingga menghasilkan pembentukan dan pembentukan material yang akurat.

Keamanan

Kedua mesin press dirancang untuk hadir dengan beberapa fitur keselamatan yang baik. Fitur-fitur ini ada untuk menjaga keamanan operator dan mencegah kecelakaan. Beberapa komponen tekan hidrolik dan mekanis untuk keselamatan ini mencakup kontrol dua tangan, pelindung, dan tombol berhenti darurat.

Kontrol

Kedua mesin press dilengkapi dengan tingkat kontrol yang berbeda, sehingga operator dapat mengatur parameter seperti kecepatan, panjang kuat, dan tekanan untuk memenuhi kebutuhan pemrosesan yang berbeda.

Pemeliharaan dan Biaya

Meskipun perbedaan biaya awal dan kebutuhan pemeliharaan mungkin terjadi, kedua jenis mesin press ini memerlukan perawatan secara rutin untuk memastikan kinerjanya baik dan tetap aman.

Kapasitas

Kedua mesin press hadir dalam kapasitas dan ukuran berbeda untuk memenuhi ukuran benda kerja dan kebutuhan produksi yang berbeda.

Pers Tenaga Mekanik

Pers Tenaga Mekanik

Pengoperasian Mesin Press

Cara Kerja Mesin Press Hidrolik

Langkah 1 – Pompa hidrolik menggerakkan motor listrik. Ini menarik cairan hidrolik dari reservoirnya dan memberinya tekanan.

Langkah 2 – Setelah fluida diberi tekanan, fluida tersebut didistribusikan secara merata melalui berbagai katup dan pipa hingga ke silinder hidrolik.

Langkah 3 – Dengan adanya fluida yang sekarang berada di dalam silinder, ia mendorong piston, yang membuatnya bergerak sepanjang silinder.

Langkah 4 – Kemudian, gaya dihasilkan di sini karena tekanan dan ukuran silinder telah dikontrol.

Langkah 5 – Benda kerja yang akan dibentuk kemudian ditempatkan di antara pelat dan permukaan stasioner.

Langkah 6 – Gaya yang dihasilkan pada langkah 4 kemudian diterapkan pada benda kerja melalui pelat atau ram yang dapat digerakkan.

Langkah 7 – Gaya yang diterapkan menciptakan bentuk ideal berdasarkan bentuk cetakan atau cetakan.

Langkah 8 – Terakhir, silinder hidrolik dilepaskan yang memungkinkan fluida kembali ke reservoirnya.

Cara Kerja Mesin Press Hidrolik

Cara Kerja Mesin Press Hidrolik

Anda dapat mengulangi proses ini berdasarkan jumlah atau jenis proses pembentukan yang ingin Anda capai.

Prinsip Kerja Mesin Press Mekanik

Di bawah ini adalah proses yang melaluinya desain mesin press pukulan mekanis yang ideal dapat dicapai:

Langkah 1– Anda harus memulai dengan menyalakan mesin menggunakan mesin atau motor listrik.

Langkah 2 – Setelah mesin dihidupkan, gerak putaran dari daya dipindahkan ke flywheel.

Langkah 3 – Setelah roda gila diberi tenaga, kopling masuk untuk menggerakkan dan menggerakkan roda gila dari poros penggerak utama pengepres.

Langkah 4 – Setelah kopling bekerja, sistem rem akan bergerak untuk memastikan roda gila dihentikan saat diperlukan untuk mencegah kecelakaan.

Langkah 5 – Di sini, gerak rotasi flywheel diubah menjadi gerak linier melalui mekanisme poros engkol atau sakelar.

Langkah 6 – Bila gerak rotasi atau melingkar diubah menjadi gerak linier, benda kerja dimasukkan ke dalam cetakan atau cetakan.

Langkah 7 – Setelah itu flywheel berputar dan memindahkan energi ke sistem press yaitu ram. Kemudian, ia memberikan gaya pada benda kerja.

Langkah 8 – Setelah pengoperasian selesai, kopling akan bergerak dan ram menuju ke posisi idealnya.

Untuk mencapai berbagai hasil desain pengepres mekanis, prinsip kerja di ataslah yang berhasil.

Prinsip Kerja Mesin Press

Prinsip Kerja Mesin Press

Membandingkan Keunggulan Press Hidrolik vs Mekanis

Keunggulan Mesin Press Mekanis

  1. Pengepres mekanis bekerja dengan kecepatan lebih tinggi dibandingkan dengan pengepres hidrolik.
  2. Mesin-mesin ini tidak mengkonsumsi banyak energi seperti mesin press hidrolik.
  3. Mesin press ini tidak memerlukan banyak perawatan.
  4. Pengepres mekanis tidak menghasilkan banyak panas saat dioperasikan.
  5. Biaya awal untuk pengepresan mekanis rendah dan masuk akal.

Keunggulan Press Hidrolik

  1. Pengepres hidrolik bekerja tanpa suara dibandingkan dengan pengepres mekanis.
  2. Pengepres ini lebih aman dibandingkan pengepres mekanis.
  3. Mesin press hidrolik hadir dengan banyak fleksibilitas dibandingkan dengan mesin press mekanis.
  4. Alat pengepres ini lebih mudah digunakan dibandingkan dengan pengepres mekanis.
  5. Mesin press mekanis aman digunakan.
  6. Perangkat ini tidak mudah aus seperti halnya alat pengepres hidrolik.

Keterbatasan Press Hidrolik vs Press Mekanis

Keterbatasan Mesin Press Hidrolik

  1. Pengepres hidrolik bekerja lebih lambat dibandingkan dengan pengepres mekanis.
  2. Pengepres hidrolik mengkonsumsi lebih banyak energi dibandingkan dengan pengepres mekanis.
  3. Pengepres hidrolik membutuhkan lebih banyak perawatan dibandingkan dengan pengepres mekanis.
  4. Pengepres hidrolik sebagian besar menyebabkan panas berlebih jika sistem pendingin tidak dihidupkan karena menghasilkan lebih banyak panas dibandingkan dengan pengepres mekanis.
  5. Biaya awal untuk pengepres hidrolik sebagian besar lebih tinggi dibandingkan dengan pengepres mekanis.

Keterbatasan Pers Mekanis

  1. Pengepres mekanis bekerja dengan lebih banyak kebisingan dibandingkan dengan pengepres hidrolik.
  2. Pengepres mekanis tidak seaman pengepres hidrolik.
  3. Pengepres ini tidak sefleksibel pengepres hidrolik.
  4. Pengepres ini cukup rumit untuk digunakan dibandingkan dengan pengepres hidrolik.
  5. Pengepres mekanis mudah mengalami keausan pada bagian yang bergerak dibandingkan dengan pengepres hidrolik.

Aplikasi Mesin Press

Tergantung pada kapasitas produksi dan efisiensi, tempat penggunaan peralatan ini mungkin sedikit berbeda. Faktanya, penerapan pada mesin hidrolik terkadang tumpang tindih.

Aplikasi Press Hidrolik

Beberapa aplikasi yang paling umum dari mesin press hidrolik meliputi pencetakan, pembentukan, pengikatan, penghancuran, baling, produksi tablet, pembuatan pil, lapisan rem, permukaan kopling, pemotongan mati, perakitan press-fit, pemadatan bubuk, pemotongan, ekstrusi dan pengujian. hanya untuk menyebutkan beberapa.

Kegunaan Mesin Press Mekanis

Di sisi lain, Anda dapat menggunakan pengepres mekanis dalam aplikasi seperti stamping, blanking, bending, punching, embossing, coining, riveting, deep drawing, ekstrusi, perforasi, sintering, dll.

Bahkan saat kami menyelesaikan perbandingan ini, Anda mungkin juga tertarik pada:

Kesimpulan

Mengetahui tentang kedua jenis mesin press ini dan keunikannya akan selalu membantu Anda mendapatkan manfaat yang tepat darinya. Membaca artikel ini akan memberi Anda semua informasi yang Anda butuhkan.

 

Lebih banyak sumber daya:

Pers Hidraulik vs Pers Pneumatik – Sumber: TSINFA

Bagaimana Cara Kerja Mesin Press Hidrolik – Sumber: TSINFA

10 Jenis Mesin Press Hidrolik Yang Wajib Diketahui – Sumber: TSINFA